Selasa, 16 April 2013


MAKALAH
MUBTADA’ DAN KHOBAR
DISUSUN UNTUK MEMENUHI TUGAS
MATA KULIAH NAHWU
DOSEN PEMBIMBING :
NUR HALIM

Disusun Oleh :
Taufiq
Abudin
Musbuhin
Yongki
PRODI PENDIDIKAN BAHASA ARAB
SEKOLAH TINGGI AGAMA ISLAM RADEN QOSIM (STAIRA)
BANJARANYAR PACIRAN LAMONGAN
2012





Kata Pengantar

بسم الله الر حمن الر حىم
الحد لله رب العا لمىن حمدا كثيرا والصلاة والسلام علي من ارسله بشيرا و نذيرا وعلي اله الطاهرين واصحابه الطيبين

    Puji syukur saya ucapkan atas kehadirat Allah SWT, karena dengan rahmat dan karunia-Nya saya masih diberi kesempatan untuk menyelesaikan tugas
makalah mubtada’ khobar. Makalah  ini kami susun agar pembaca dapat memperlajari dan mengamalkannya, kami  sajikan berdasarkan pengamatan dari berbagai sumber. Makalah ini kami  dengan berbagai rintangan. Baik itu yang datang dari diri Saya maupun yang datang dari luar. Namun dengan penuh kesabaran dan terutama pertolongan dari Allah  akhirnya makalah  ini dapat terselesaikan.

semoga makalah kami dapat bermanfaat bagi Para Mahasiswa Mahasiswi, Umum Khususnya pada diri saya sendiri dan semua yang membaca makakalah kami, Dan  Mudah- mudahan Juga  dapat memberikan wawasan yang lebih luas kepada pembaca .
Walaupun makalah ini memiliki kelebihan dan kekurangan. Kami mohon untuk saran dan kritiknya.
Terimakasih.


Lamongan, 30 Maret 2012

                                                                                         Penulis







DAFTAR ISI
COVER
KATA PENGANTAR
DAFTAR ISI
BAB I PENDAHULUAN
A.    Latar Belakang ………………………………………………..       1
B.     Tujuan …………………………………………………………      2
BAB III PEMBAHASAN
A.    Pengertian Mubtada’ Dan Khobar ………………….. ……….             3
B.     Pembagian Mubtada’ dan Khobar …………………………..               6
BAB IV PENUTUP
A.  Simpulan .........................................................................................        7        
B.  Kritik dan Saran ..............................................................................        7         
DAFTAR PUSTAKA ..........................................................................         8

BAB I
PENDAHULUAN
A.     Latar belakang
1.      Sejarah Lahirnya Nahwu
Seiring dengan sejarah lahirnya ilmu nahwu yang kita ketahui masih diperdebatkan apakah ilmu itu ditulis oleh Sayyidina ali bin Abi Tholib atau Abul abbas Ad-duali. Akan tetapi dilihat dari cerita dulu Sayyidina Ali bermimpi ditununjukkan teori-teori. Sehingga setelah beliau bangun, beliau mengirim serat kepada Abul Abbas Ad-duali. Yang isinya kurang lebih sebagai berikut “ Bismillahirrohmanirrohim. Kalimat itu ada tiga : Fi’il, Isim. Huruf. Isim adalah kata yang menunjukkan sesuatu, Fi’il adalah kata yang menunjukkanberubahnya musamm (sesuatu), sedang Huruf adalah kata yang menunjukkan makna tapi bukan makna isim dan fi’il.
Dicermati dan dibaca surat itu oleh Abul Abbas Ad-duali sampai pada kata “teruskanlah masalah itu” kata Sayyidina Ali. Dalam bahasa arab berbunyi “Inna ‘ala haadza an-nahwi. Sayyidina Ali juga menambahkan bahwa isim itu ada 3 :Isim Dhohir, Dlomir, dan bukan Dhohir dan bukan Dlomir. Dan para ulama’ juga sama mempersoalkan hal itu. Setela beberapa hari Abu Aswad datang pada Sayyidina Ali dengan jumlah huruf nashob yaitu : inni, anna, la’alla. Sayyidina Ali bertanya “ apakah lakinna tidak termasuk huruf nashod ?” abu Aswad menjawab “ kami tidak memasukannya.” Lalu Sayyidina Ali berkata “ sesunguhnya lakinna itu termasuk Huruf nashob.”
Dari kisah diatas bisa kita ketahui ada 2 tokoh pencetus ilmu nahwu. Sebagian mengatakan penulisnya Sayyidina Ali dan sebagian mengatakan Abul Abbas Ad-duali. Namun beberapa leterature yang diperoleh pencetus ilmu nahwu adalah Sayyidina Ali.   




2.      Tujuan Makalah
Berdasarkan uraian tersebut, maka dalam penulisan makalah ini, penulis mempunyai tujuan yang diantara sebagai berikut :
1.      Mengetahui pengertian mubtada’ dan khobar dalam kaca mata ilmu nahwu.
2.      Mengetahui macam-macam bentuk mubtada’ dan khobar dan hukum-hukumnya.
3.      Untuk memenuhi tugas mata kuliah nahwu bab mubtada’ dan khobar.
4.      Untuk menambah wawasan dan memenuhi kewajiban sebagai mahasiswa






BAB II
PEMBAHASAN

A.     Pengertian Mubtada’ dan Khobar

بَابُ اَلْمُبْتَدَأِ وَالْخَبَر
.اَلْمُبْتَدَأُ : هو اَلِاسْمُ اَلْمَرْفُوعُ اَلْعَارِي عَنْ اَلْعَوَامِلِ اَللَّفْظِيَّةِ وَالْخَبَرُ هُوَ اَلِاسْمُ اَلْمَرْفُوعُ اَلْمُسْنَدُ إِلَيْهِ, نَحْوَ قَوْلِكَ "زَيْدٌ قَائِمٌ" وَ"الزَّيْدَانِ قَائِمَانِ" وَ"الزَّيْدُونَ قَائِمُونَ " . والمبتدأ قِسْمَانِ ظَاهِرٌ وَمُضْمَرٌ فَالظَّاهِرُ مَا تَقَدَّمَ ذِكْرُهُ والمضمر اثنا عشر وهى :أنا ونحن وأنتَ وأنتِ و وأنتما وأنُتم وأنتن وهو وهى وهما وهم وهن نحو قولك (أنا قائم) و(نحن قائمون) وما أشبه ذلك والخبر قسمان : مفرد وغير مفرد فالمفرد نحو زيد قائم وغير المفرد (اربعة اشياء )الجار والمجرور والظرف والفعل مع فاعله والمبتدأ مع خبره نحة قولك : زيد فى الدار) وزيد عندك وزيد قام ابوه وزيد جاريته زاهبة

1. Penjelasan Mubtada dan khabar

.اَلْمُبْتَدَأُ : هو اَلِاسْمُ اَلْمَرْفُوعُ اَلْعَارِي عَنْ اَلْعَوَامِلِ اَللَّفْظِيَّةِ

a. Definisi Mubtada
Mubtada adalah isim yang dirafa’kan yang Kosong dari amil-amil sebangsa lafadzh.

. وَالْخَبَرُ هُوَ اَلِاسْمُ اَلْمَرْفُوعُ اَلْمُسْنَدُ إِلَيْهِ, نَحْوَ قَوْلِكَ "زَيْدٌ قَائِمٌ" وَ"الزَّيْدَانِ قَائِمَانِ" وَ"الزَّيْدُونَ قَائِمُونَ "

b. Definisi Khabar
Khabar adalah isim yang dirafa’akan yang disandarkan kepada mubtada’. 


Contoh Mubtada Dan Khabar
·         ."زَيْدٌ قَائِمٌ"         (Zaid itu berdiri)
·         .الزَّيْدَانِ قَائِمَانِ.   (kedua Zaid bediri) 
·         .الزَّيْدُونَ قَائِمُونَ. (banyak Zaid berdiri)
Keterangan : 
Untuk lebih mudah memahami apa itu mubtada ? dan apa itu khabar ?, coba anda perhatikan contoh diatas : Yang pertama Kalimat (زَيْدٌ قَائِمٌ)artinya : zaid itu berdiri. Lafadz (زَيْدٌ) sebagai Mubtada. sedangkan Lafadz ( قَائِمٌ) sebagai khabarnya. Sesuai dengan definisi mubtada, bahwa mubtada adalah isim yang di rafa'-kan (atau berharkat Dhammah) yang kosong dari amil-amil Lafdzyyang masuk. Sedangkan khabar adalah isim yang dirafa-kan yang disandarkan kepada mubtada.

Catatan :
Jika mubtadanya Mufrad (bentuk tunggal), maka khabar mengikutinya. dan jika Mubtada berbentuk Tatsniyah, maka khabar mengikuti. begitu juga jika Mubtada berbentuk jamak(mengandung arti banyak), maka khabarnya pun sama 
. . والمبتدأ قِسْمَانِ ظَاهِرٌ وَمُضْمَرٌ فَالظَّاهِرُ مَا تَقَدَّمَ ذِكْرُهُ والمضمر اثنا عشر وهى :أنا ونحن وأنتَ وأنتِ و وأنتما وأنُتم وأنتن وهو وهى وهما وهم وهن نحو قولك (أنا قائم) و(نحن قائمون) وما أشبه ذلك

B.      Pembagian Mubtada’ dan Khobar
1.  Penjelasan Pembagian Mubtada’
Adapun Mubtada ada dua bagian, yaitu :
·         mubtada isim dzahir 
·         mubtada isim dhamir
Mubtada isim dzahir, sebagaimana yang telah dijelaskan sebelumnya
(seperti contoh di atas)



a.                Penjelasan Mubtada’ Isim Dhomir
Mubtada isim dhamir itu ada dua belas bagian yaitu :.
.
أنا ونحن وأنتَ وأنتِ و وأنتما وأنُتم وأنتن وهو وهى وهما وهم وهن
Dan apa-apa yang menyerupai contoh ini

Contoh Mubtada Isim dhomir :
·         (أنا قائم) Saya itu berdiri
·         (نحن قائمون) Kami itu berdiri

Keterangan
:
. والخبر قسمان : مفرد وغير مفرد فالمفرد نحو زيد قائم وغير المفرد (اربعة اشياء )الجار والمجرور والظرف والفعل مع فاعله والمبتدأ مع خبره نحو قولك : زيد فى الدار) وزيد عندك وزيد قام ابوه وزيد جاريته زاهبة

1.      Penjelasan Tentang Pembagian Khobar
Adapun Khabar itu terbagi menjadi dua bagian, yaitu :
  • khabar mufrad 
  • khabar ghair mufrad
a.      Penjelasan Khobar Mufrod

Khabar mufrad adalah Khabar yang berbentuk isim tunggal.
Seperti contoh :. زيد قائم 

Keterangan :
Contoh diatas ialah contoh dari khabar Mufrad, karena isimnya adalah isim Mufrad (atau Khabar makna tunggal) yaitu Khabr yang tidak disertai dengan Jar-Majrur, dharaf makan, Fiil Beserta Failnya, dan Khabar beserta mubtadanya.



b.      Penjelasan Khobar Ghoiru Mufrod

Khabar ghair mufrad itu ada empat bagian :
  • Jar dan majrur
  • dzaraf
  • fi’il beserta faa’ilnya
  • Mubtada beserta khabarnya.
Contoh Khobar Ghoiru Mufrod
Seperti Contoh :
·         (زيد فى الدار         Artinya : Zaidun itu berada dirumah
·         (وزيد عندك)           Artinya : Zaidun itu berada di dekatmu 
·         (وزيد قام ابوه)         Artinya : zaid adalah yang bapaknya berdiri
·         .(وزيد جاريته ذاهبة) Artinya : zaid itu adalah yang budak perempuannya lari
Catatan:
Alhadulillah, kita telah mengetahui apa definisi dan pembagian khabar dan mubtada serta contoh-contohnya. Ada beberapa catatan yang mesti kita garis bawahi pada bab ini, yaitu mengenai pebagian khabar mubtada ghair Mufrad yang terbagi menjadi empat bagian,
·         Jar majrur (atau Khabar dengan menggunakan huruf-huruf Khafadh),contoh (زيد فى الدار),
·         Zharaf Makan (atau Khabar dengan menggunakan wadah tempat) contoh (وزيد عندك).
·         Fiil berserta Failnya, contoh : (وزيد قام ابوه).
·         Mubtada berserta Failnya,  contoh : (وزيد جاريته ذاهبة)




BAB III
PENUTUP

A.      Simpulan
Dari pembahasan diatas dapat disimpulkan bahwa antara mubtada’ dan khobar harus sesuai dalam tingkah mufrod, tasniyah, dan jama’.

B.      Kritik dan Saran
Demikian makalah ini kami persembahkan. Semoga para pembaca, terutama dosen pengampuh mata kuliah ilmu nahwu perguruan tinggi STAIRA dapat mengambil sedikit dari makalah ini. kami minta saran untuk menuju yang lebih sempurna atas perbaikan-baikan yang bapak lakukan Amin.












Daftar Pustaka
Anwar, K.H. Muhammad. Ilmu Nahwu Terjemahan MATAN AL-JURUMIYYAH DAN ‘IMRITHY. Penerbit : Sinar Baru algensindo Bandung.
Syarkun Syuhada’. Menimba Ilmu Nahwu Dalam Al-Jurumiyyah Tebu Ireng. Pustaka Syarkun Jakarta.



Tidak ada komentar:

Poskan Komentar